JellyPages.com

.:namaku...:.

AHLAN WA SAHLAN

Sebuah blog yang tiada apa....cuma cebisan kenangan sepanjang kehidupan saya.

Semua cerita...mungkin tiada apa utk orang lain...tetapi amat berharga utk saya.

Wednesday, March 18, 2009

Wasiat Rasulullah Untuk Wanita 1


Asyik terpanggil untuk menulis entry ini setelah balik dari menghadiri satu ceramah Maulidur Rasul yang disampaikan oleh Al-Fadhil Al-Ustaz Mohd Khazim Elias Al-Hafiz. Asyiq tertarik dengan salah satu kenyataan ustaz yang berbunyi:

"Menyambut Maulidur Rasul bukan sekadar perit tekak untuk melaungkan selawat ke atas baginda s.a.w. Menyambut Maulidur Rasul perlu disertakan dengan perubahan2 yang bersungguh-sungguh tentang pengamalan sunnah Nabi dalam kehidupan kita. Cuba ditanya kepada jemaah wanita di belakang sana.....berapa orang yang telah dan sedang berusaha untuk merealisasikan amanat dan sunnah Nabi berkaitan dengan wanita????? Kalau ada pun mungkin sedikit....???? Fikir-fikirkan..!!!!"

Terpukul sungguh hati saya dengan soalan ustaz itu....merenung ke dalam diri sedalam-dalamnya. Memang diri kurang berjihad ke arah itu. Hakikatnya begitu.....

When a Winner make a mistake, he says ,”I was wrong”
When a Loser make a mistake, he says ,”It wasn’t my fault”

"So, kenalah saya menyalahi diri ini untuk menjadi 'Winner'...!!!!"

Balik ke rumah terus capai sebuah buku di dalam almari....."111 Wasiat Rasulullah Untuk Wanita Solehah" Banyak ni...entah berapa dah yang saya amal tak tahulah. Marilah sama2 kita lihat beberapa wasiat Rasulullah tersebut. Saya hanya pilih beberapa yang penting dulu...untuk yang lain akan saya sambung dalam entry2 yang akan datang. Biar sedikit asal kita amalkan ye...InsyaAllah.

1. Taat kepada suami

"Sesungguhnya seorang isteri belum dapat dikatakan telah menunaikan kewajipannya Allah sehingga ia menunaikan kewajipannya terhadap suami seluruhnya. dan jika suami memerlukannya sedangkan dia ketika itu sedang berada di atas kenderaan, maka tidak boleh dia menolaknya" Hadis riwayat Thabrani

"Jika seseorang isteri itu telah menunaikan solat lima waktu, berpuasa di bulan Ramadhan dan menjaga kemaluannya dari mengerjakan perkara haram dan dia taat kepada suaminya, maka dia akan dipersilakan masuk ke dalam syurga dari mana-mana pintu yang dia suka"
Hadis riwayat Ahmad dan Thabrani


Di dalam sebuah riwayat diterangkan, sesungguhnya telah terjadi di zaman Rasulullah seorang
suami yang pergi berperang meninggalkan isterinya. Ketika meninggalkan rumah dia berpesan,"Jangan kamu meninggalkan rumah sehinggalah aku balik dari berperang"

Pada waktu suami tidak ada di rumah, si ibu kepada si isteri telah jatuh sakit. Maka si isteri tadi mengutus seorang utusan untuk bertanya kepada Rasulullah untuk meminta izin melihat ibunya. Jawab Rasulullah: "Tunggulah sehingga suamimu pulang"

Akhirnya ibu kepada si isteri tadi meninggal dunia. Maka si isteri tadi mengutus lagi seorang utu
san untuk bertanya kepada Rasulullah untuk meminta izin menziarahi jenazah ibunya. Jawab Rasulullah: "Tunggulah sehingga suamimu pulang"

Setelah itu Rasulullah pula mengutus seseorang untuk mengkhabarkan bahawa Allah telah mengampuni dosa orang tuanya (si ibu yang telah meninggal dunia) disebabkan ketaatannya kepada suaminya.

Pengajaran dari hadis tadi: Seorang wanita yang solehah itu ialah wanita yang telah sanggup meletakkan sesuatu pada tempat yang benar. ertinya jika kita sudah bersuami maka yang paling berhak ke atas dirinya adalah suaminya, melebihi dari ibu bapanya serta keluarganya yang lain.

Asyiq: Perkara sebegini mungkin dah payah nak berlaku....walau di mana sahaja kita berada telefon bimbit adalah penghubung kita dengan suami.Mintalah kebenaran. Biasanya kita dengan suami dah ada MOU tentang keizinan untuk keluar rumah...setakat mana bidang kuasa yang diberikan pada kita, gunakanlah...jangan melampaui batas sudah lah. So memang tiada perkara yang halang kita untuk taat kepada dia asal tidak menyalahi syariat.

2. Selalu menyenangkan hati suami

Mari kita contohi akhlak isteri pertama Rasulullah yang paling disayanginya...iaitu Khadijah r.a. Dia menjadi tulang belakang suaminya dalam memberi semangat dan kekuatan menjadi pendakwah Islam ketika itu. Dia selalu berusaha mengecilkan beban dan musibah yang sedang dialami oleh suami dalam perjuangan hingga ke akhir hayatnya.

Khadijah mengetahui sifat dan akhlak kekasihnya baik di dalam mahupun di luar rumah. Beliau sering meniupkan kata-kata semangat untuk baginda Rasulullah walau dalam keadaan apa sekali pun. Kemuliaan jiwa Khadijah telah menjadikan Rasulullah amat sayang kepadanya dan tidak pernah meninggalkannya terutama ketika Khadijah sakit. Apabila Khadijah sakit baginda Rsulullah tetap menyemat nama wanita unggul ini di hatinya mengalahkan wanita2 lain yang menjadi isterinya selepas itu.

Asyiq: Kekadang kita selalu menyalahkan suami....suami tak layan kita dengan baik, suami tak nak tolong jaga anak, suami tak nak dengar cakap kita, suami tak nak jadi pendengar yang setia, suami tak sporting, suami tak mahu memahami, suami itu...suami ini.....jarang sekali kita tanya pada diri kita apa yang dah kita lakukan yang terbaik untuk suami. So marilah kita sama-sama buat perubahan. Jadilah isteri yang terbaik untuk suami.

When a Winner make a mistake, he says ,”I was wrong”
When a Loser make a mistake, he says ,”It wasn’t my fault”

Wasiat Rasulullah ini akan bersambung lagi di dalam entry yang akan datang.

3 comments:

- jinggo - said...

membaca N3 ini timbul kesedaran.......
semuga seseorang yg pernah bergelar isteri...
membaca wasiat itu
semuga kita dan kami tidak digolong dalam kelompok umatNya yg dijanjikan kecelakaan.

ASYIQ said...

Jinggo,
Semua orang pernah melakukan kesilapan, namun kita yakin Allah memanjangkan usia kita untuk memberi kita ruang berfikir,muhasabah dan berubah. Segalanya mungkin dengan berkat usaha dan doa. InsyaAllah.

- jinggo - said...

kerana hidup ini - kita yg memilih....
untuk saya - bersangka baik dengan semua keadaan.
kerana apa yg berlaku adalah satu ujian paling besar.....

Pengikut ASYIQ