JellyPages.com

.:namaku...:.

AHLAN WA SAHLAN

Sebuah blog yang tiada apa....cuma cebisan kenangan sepanjang kehidupan saya.

Semua cerita...mungkin tiada apa utk orang lain...tetapi amat berharga utk saya.

Friday, March 13, 2009

Paku Kemarahan

Marah (cerita motivasi)Suatu ketika, ada seorang anak laki-laki yang bersifat pemarah. Untuk mengurangi kebiasaan marah sang anak, ayahnya memberikan sebungkus paku dan menyatakan pada anak itu untuk memakukan sebuah paku di pagar belakang rumah setiap kali dia marah …


Hari pertama anak itu telah memakukan 48 paku ke pagar setiap kali dia marah … Lalu secara bertahap jumlah itu berkurang. Dia mendapati bahwa ternyata lebih mudah menahan sifat marahnya daripada memakukan paku ke pagar.


Akhirnya tibalah hari dimana si anak tersebut merasakan amat mudah sekali mengawal perasaan marahnya dan dia tidak cepat hilang kesabarannya. Dia memberitahu situasi tersebut kepada ayahnya. Si ayah seterusnya menyuruh si anak agar dia mencabut satu paku untuk setiap hari dimana dia tidak marah.


Hari-hari berlalu dan anak laki-laki itu akhirnya memberitahu ayahnya bahwa semua paku telah tercabut olehnya. Lalu sang ayah membawa anaknya ke pagar. “Hmm, kamu telah berjaya dengan baik anakku, tapi, lihatlah lubang-lubang di pagar ini. Pagar ini tidak akan sama seperti sebelumnya. “Ketika kamu mengatakan sesuatu dalam kemarahan. Kata-katamu akan meninggalkan bekas seperti lubang ini … di hati orang lain."


"Kamu dapat menusukkan pisau pada seseorang, lalu mencabut pisau itu … Tetapi tidak peduli beberapa kali kamu minta maaf, luka itu akan tetap ada … dan luka kerana kata-kata adalah sama buruknya dengan luka di hati kita …”


Asyiq: Cerita ini diusulkan oleh anak sulung saya untuk disiarkan di blog ini. Ianya merupakan salah sebuah cerita yang dipetik dari buku ceritanya di tahun 5 lagi. Cerita ini amat berkesan di hati saya...betapa sekali kita mengguriskan hati orang lain, lukanya parah sekali dan terlalu sukar untuk disembuhkan. Macam hati kita juga. Kalau ada orang mengguriskan hati kita, tunggulah dia sembuh sendiri barulah kita rasa lapang. Bukan tak mahu memaafkan atau berlapang dada tetapi hati dan fikiran terlalu susah untuk lupa....mengambil masa la sikit. Macam tu jugalah orang lain yang terluka kerana lidah kita....



3 comments:

Brahimnyior said...

Makaseh singgah di blog saya. Saya link blog anda dalam senarai blog yang saya kunjungi. Teruskan menulis.

ASYIQ said...

Brahimnyior,
TQ kerana sudi singgah...moga2 kita dapat berkongsi maklumat.

mountdweller said...

Salam ASYIQ.

Terima kasih di atas kunjungan anda ke blog saya dan sudi pula titpkan sesuatu yang berpengetahuan.

Pengikut ASYIQ