JellyPages.com

.:namaku...:.

AHLAN WA SAHLAN

Sebuah blog yang tiada apa....cuma cebisan kenangan sepanjang kehidupan saya.

Semua cerita...mungkin tiada apa utk orang lain...tetapi amat berharga utk saya.

Thursday, March 19, 2009

Halimatus Saadiah

Sebaik sahaja Nabi Muhammad dilahirkan, seluruh keluarganya bergembira dan ramai-ramai datang menziarahi baginda. Salah seorangnya ialah seorang gadis sunti yang berumur 15 tahun. Sambil mendukung bayi yang sihat dan comel itu beliau berkata "alangkah indahnya kalau aku dapat memelihara bayi ini". Terbukti bahawa niatnya itu termakbul apabila gadis sunti tadi apabila melewati umur 40 tahun telah berkahwin dengan baginda Rasulullah saw, dialah isteri pertama Rasulullah, Khadijah. Itulah tanda-tanda awal keberkatan seorang nabi.

Setelah baginda dilahirkan, baginda disusui oleh Ummu Aiman sementara menunggu kumpulan orang kampung dari Bani Saad datang untuk mengambil upah menyusu bayi. Setelah beberapa hari, tibalah rombongan dari Bani Saad. Kumpulan ini kebiasaannya mencari anak orang kaya-kaya untuk diambil menyusu kerana kebiasaannya upahnya tinggi. Baginda Rasulullah adalah anak yatim....bukan di antara pilihan utama mereka.

Unta yang dinaiki oleh Halimatus Saadiah adalah seekor unta yang telah uzur. Jalannya juga perlahan. Dia merupakan orang terakhir yang sampai di Mekah ketika itu untuk mencari anak susuan. Disebabkan tiada lagi orang lain...Halimatus Saadiah terpaksalah menerima bayi Siti Aminah walaupun dia sedar anak yatim yang disusui upahnya tidak seberapa. Tetapi dia redha dengan rezekinya.

Tanpa diduga Halimatus Saadiah rupanya mengambil upah untuk menyusu seorang lelaki agung pilihan Allah. Atas keberkatan baginda Rasulullah, unta yang pada asalnya sangat uzur dan berjalan perlahan bertukar menjadi cergas dan pantas. Air susu Halimatus Saadiah juga bertambah banyak kerana pada asalnya sebelah daripada susu beliau pada asalnya tidak mengeluarkan susu. Begitu juga hasil tanaman yang diusahakan oleh suaminya juga subur dan memperolehi hasil yang lumayan.

Inilah berkatnya kita redha dengan apa yang kita ada. Bersyukur dan redha akan membuahkan keberkatan dalam hidup. Bagaimana kita hendak mencapai keberkatan hidup dalam dunia sekarang.? Rahmat Allah dan keberkatan Allah akan lahir apabila kita berusaha untuk mengamalkan amalan-amalan baik walaupun sedikit tetapi berterusan. Inilah yang dinamakan `amalan soleh`. Mulakan sesuatu dengan bismillah dan doa adalah amal soleh, melakukan solat sunat adalah amal soleh, menolong orang ketika susah adalah amal soleh, hadir ke kuliah ilmu adalah amal soleh, menghulurkan derma dan sedekah adalah amal soleh hatta memberikan senyuman pun adalah amal soleh. Kesimpulannya berbuat baik dengan ikhlas dan berterusan adalah amalan soleh....apa tunggu lagi. Lakukanlah perubahan.

Orang-orang dari bandar yakni Mekah sudah menjadi adat dan kebiasaan mencari ibu susuan untuk anak mereka. Mereka memilih orang-orang dari kawasan kampung dan pedalaman atas beberapa sebab. Antaranya orang kampung sihat kerana faktor makanan dan keadaan cuacanya yang segar, mempunyai akhlak yang terpuji kerana jauh dari gejala tidak sihat di bandar serta mengamalkan budaya hidup yang murni.

Menyusu anak juga adalah amalan soleh. Untuk menyusu anak secara intensif perlukan komitmen dan niat yang betul. Menyusu anak juga perlukan disiplin yang tinggi. Islam mengajar kita menyusu anak dengan cara duduk dan meriba anak, bukan dengan cara lain seperti sambil berbaring dan sebagainya. Menyusu anak dimulakan dengan susu sebelah kanan dan disertakan dengan bismillah. Sepanjang menyusu anak, di dalam hati ibu doakan yang terbaik untuk anak sambil mengusap kepalanya. Buatlah sebegitu sehingga anak berumur dua tahun. Kalau ada niat yang baik, insyaAllah susu akan banyak dan anak pun akan suka menyusu walaupun bagi seorang ibu yang bekerja. Saya mengamalkan pesanan ini...dan ketiga-tiga anak saya menyusu badan sehingga berumur dua tahun walaupun saya merupakan ibu yang bekerja. Alhamdulillah.
Menyusu badan juga adalah salah satu cara untuk menjarakkan kehamilan secara biologi. Syaratnya perlu ada komitmen, disiplin, doa dan niat yang betul. Itu penting.

Asyiq: Petikan di atas diambil dari salah satu siri ceramah agama di RTM Ipoh setiap pukul 6.30 sehingga 7.00 petang setiap hari. Ceramah di atas sempena Maulidur Rasul yang juga disampaikan oleh Ustaz Khazim Elias al-Hafiz.

10 comments:

Mak Su said...

alangkah bertuahnya mereka

bunda said...

good posting.
sila mampir di blog bunda

ASYIQ said...

Mak Su,

Yang ada pada kita ialah peluang utk menghayati dan mengamalkan sunnahnya.

Kita juga bertuah mak su....

ASYIQ said...

Bunda,

Terima kasih kerana sudi singgah. Semoga silaturrahim dua negara akan bertambah erat.

en_me said...

hi asyiq ittewww.. salamms dr me dikejauhannns

Tirana said...

Sesungguhnya pada diri Nabi saw, terdapat banyak contoh dan teladan yang wajar kita ikut.

Melawis said...

Jauhnya manusia dengan Allah S.W.T hari ini disebabkan jauhnya mereka dengan pembawa Islam itu sendiri iaitu Rasullullah S.A.W.Maka itu marilah kita mendekatkan diri dengan ajaran dan sunnah-sunnahnya agar kita dekat dengan Allah S.W.T.

ASYIQ said...

en_me,

Wah...me, u punya blog dahsyat aaaar. Ramai betul pengulas2 terhormat. Apa jampi ni??? Kak nak nuntut ilmu ni.

ASYIQ said...

Kak Tirana,

Memang banyak kak...semakin kita belajar semakin kita tahu yang kita ni banyak tak tahu...saya la tu.

ASYIQ said...

Melawi,

Tak kenal maka tak cinta...marilah kita selongkar lagi kisah hidup dia....baru dtgnyer cinta. Ye dok??

Pengikut ASYIQ