JellyPages.com

.:namaku...:.

AHLAN WA SAHLAN

Sebuah blog yang tiada apa....cuma cebisan kenangan sepanjang kehidupan saya.

Semua cerita...mungkin tiada apa utk orang lain...tetapi amat berharga utk saya.

Wednesday, March 11, 2009

Meja Kayu


Cerita ini saya petik dari salah satu email yang saya terima dari seorang rakan. Cerita ini dah biasa kita dengar tetapi sengaja saya masukkan dalam blog saya untuk renungan bersama...anggaplah ianya sebagai satu slot tazkirah sahaja.....

Suatu ketika, ada seorang nenek tua yang tinggal dengan anaknya. Selain itu, tinggal pula menantu, dan anak mereka yang berusia 6 tahun. Tangan orang tua ini sering terketar-ketar dan sering bergerak tak menentu. Penglihatannya kabur, dan cara berjalannya pun terbongkok-bongkok. Keluarga itu biasa makan bersama di ruang makan. Namun, sang nenek tua yang uzur ini sering menghuru-harakan segalanya. Tangannya yang bergetar dan mata yang rabun, membuatnya susah untuk menyuap makanan. Sendok dan garpu kerap jatuh ke bawah. Saat si nenek tua meraih gelas, segera saja susu itu tumpah membasahi meja makan.


Anak dan menantunya pun menjadi gusar. Mereka rasa amat rungsing dengan keadaan ini. “Kita harus lakukan sesuatu, ” ujar sang suami. “Aku sudah bosan mengemas dan membersihkan semua ini.”


Lalu, kedua-dua suami isteri ini pun membuatkan sebuah meja kecil di sudut rumah. Disana, sang nenek tua akan duduk untuk makan sendirian di saat anak dan cucunya makan di tempat yang lain. Kerana sering memecahkan pinggan dan mangkuk, keduanya juga memberikan pinggan dan mangkuk kayu untuk si nenek tua.

Suatu hari, ketika keluarga itu sibuk dengan makan malam mereka, terdengar tangisan halus si nenek tua. Ada airmata yang mengalir lesu dari muka keriput si nenek tua. Namun, kata yang keluar dari suami isteri ini adalah dalam bentuk ugutan agar dia tidak menjatuhkan makanan lagi. Anak mereka yang berusia 6 tahun melihat semua yang berlaku dalam diam.


Suatu malam, sebelum tidur, sang ayah memperhatikan anaknya yang sedang memainkan mainan kayu. Dengan lembut dia bertanya kepada anaknya itu.


“Apa yang sedang kamu buat?”.


Anaknya menjawab, “Adik sedang membuat meja kayu buat ayah dan ibu untuk makan ketika adik sudah besar nanti. Nanti, akan adik letakkan di sudut itu, dekat tempat nenek biasa makan.”


Anak itu tersenyum dan meneruskan kerjanya.


Jawaban itu membuat kedua orangtuanya begitu sedih dan tersentap. Mereka tak mampu berkata-kata lagi. Lalu, airmata pun mula mengalir dari kedua pipi mereka. Walau tak ada kata-kata yang terucap, kedua orangtua ini mengerti, ada sesuatu yang harus diperbaiki.


Malam itu, mereka memimpin tangan si nenek tua untuk kembali makan bersama di meja makan. Tak ada lagi kata-kata marah yang keluar ketika ada piring yang jatuh, makanan yang tumpah atau meja yang telah kotor. Kini, mereka boleh makan bersama lagi di meja utama.

~Author Unknown
***

Moral dari cerita ini:

Anak-anak adalah persepsi dari kita. Mata mereka akan selalu mengamati, telinga mereka akan selalu menyemak, dan fikiran mereka akan selalu mencerna setiap hal yang kita lakukan. Mereka adalah peniru. Jika mereka melihat kita memperlakukan orang lain dengan sopan, hal itu pula yang akan dilakukan oleh mereka saat dewasa kelak. Orang tua yang bijak, akan selalu menyedari, setiap “batu batan jiwa” yang disusun, akan wujud sebuah bangunan yang kekal buat masa depan anak-anak kita. Oleh itu susunlah batu bata itu dengan bijaksana. (Asyiq)

2 comments:

- jinggo - said...

sedih dan insaf dgn kesilapan demi kesilapan.....
saya sudah dihukum...
sebagai bapa tunggal.....anak2 melihat dan terbentuk kepercayaan......abie lbh pentingkn kerja dari kita....

kerana ruang masih ada.
saya baiki dimana yg rosak......

ASYIQ said...

Jinggo,

Kita kena selalu berbicara dengan mereka....biar mereka mengerti.
Zaman ibubapa dulu2 bela anak (macam itik dengan ayam) sudah lama berakhir. Komunikasi berkesan amat penting.
InsyaAllah..Allah bantu kita.

Pengikut ASYIQ