JellyPages.com

.:namaku...:.

AHLAN WA SAHLAN

Sebuah blog yang tiada apa....cuma cebisan kenangan sepanjang kehidupan saya.

Semua cerita...mungkin tiada apa utk orang lain...tetapi amat berharga utk saya.

Wednesday, March 11, 2009

Tempayan Retak



Seorang pengangkut air memiliki dua tempayan besar, masing-masing bergantung pada kedua hujung sebuah kandar yang dibawa menyilang pada bahunya. Satu dari tempayan itu retak, sedangkan tempayan satunya lagi tidak. Tempayan yang kuat selalunya dapat membawa air penuh, walaupun melewati perjalanan yang panjang dari mata air ke rumah majikannya. Tempayan retak itu hanya dapat membawa air setengah penuh sahaja.

Hal ini terjadi setiap hari selama dua tahun. Si tukang air hanya dapat membawa satu setengah tempayan air ke rumah majikannya. Tentu saja si tempayan kuat merasa bangga akan prestasinya kerana dapat menunaikan tugas dengan sempurna. Di pihak lain, si tempayan retak merasa malu sekali akan ketidaksempurnaanya dan merasa sedih sebab ia hanya dapat memberikan setengah dari usaha yang seharusnya ia dapat berikan.


Setelah dua tahun tertekan oleh kegagalan pahit ini, tempayan retak berkata kepada si tukang air, “Saya sungguh malu kepada diri saya sendiri dan saya mohon maaf yang sebesar-besarnya” “mengapa?” tanya si tukang air,”mengapa kamu merasa malu ?””Saya hanya mampu, selama dua tahun ini, membawa setengah sahaja air dari yang sepatutnya. Adanya retakan pada sisi saya telah membuat air yang saya bawa bocor sepanjang jalan menuju rumah majikan kita. Kerana kecacatanku itu, saya telah membuat anda rugi.”

Si tukang pengangkut air merasa kasihan kepada si tempayan retak, dan dalam belas kasihannya, ia menjawab,” Jika kita kembali ke rumah majikan besok, aku ingin kamu memperhatikan bunga-bunga indah di sepanjang jalan.”

Benar, ketika mereka naik ke bukit, si tempayan retak memperhatikan dan baru menyedari bahwa ada bunga-bunga indah di sepanjang sisi jalan dan itu membuatnya sedikit terhibur. Namun pada akhir perjalanan, ia kembali merasa sedih kerana separuh air yang dibawanya telah bocor dan kembali tempayan retak itu meminta maaf kepada si tukang pengangkut air atas kegagalannya. Si tukang air berkata kepada tempayan itu, “Apakah kamu tidak memperhatikan adanya bunga-bunga di sepanjang jalan di sisimu ? Tetapi tidak ada bunga di sepanjang jalan di sisi tempayan lain yang tidak retak itu ?” Itu karena aku selalu menyedari akan kecacatanmu dan aku memanfaatkannya. Aku telah menanam benih-benih bunga di sepanjang jalan di sisimu dan setiap hari jika kita berjalan pulang dari mata air, kamu mengairi benih-benih itu. Selama dua tahun ini, aku telah dapat memetik bunga-bunga indah itu untuk dapat menghias meja majikan kita. Tanpa adanya kamu , majikan kita tidak akan dapat menghias rumahnya seindah sekarang.”


Moral dari cerita ini:

Setiap orang memiliki kecacatan dan kelemahan sendiri. Kita semua adalah tempayan retak, namun jika kita mahu, Allah akan menggunakan kekurangan kita untuk maksud tertentu. Dimata Allah yang Maha Bijaksana, tidak ada sesuatu yang diciptaNya adalah sia-sia. Jangan takut akan kekuranganmu. Kenalilah kelemahanmu dan kamu dapat mencari kelebihanmu di sisi Allah. Ketahuilah dalam kelemahan kita, kita akan menemui kekuatan kita. (Asyiq)

8 comments:

ami mahzar said...

klu poket bocor, camane nak buat pulak...

sedang bergelumang ngan assignments..menjelang due dates....

Tirana said...

Kadang-kadang kekurangan akan menjadi kekuatan..so jangan mengeluh dengan kekurangan diri kita sebaliknya sentiada redha dan bersyukur.

- jinggo - said...

jam yg mati pun akan betul 2 kali......
fikir2kan...
kita ada potensi yg berbeza

al amin said...

kita amat jarang diajar untuk berlaku sonsang, malah ia dianggap kurang ajar.

maka lahirlah budaya berfikir yang striotype.

segalanya ini merupakan unsur-unsur membunuh percanbahan minda serta daya inovasi.

selamat melontar apa sahaja yang terbit dari minda .

ASYIQ said...

Ami Mahzar,
Poket bocor kena tampal le..he he. Jangan risau, duit yang dibelanjakan adalah saham kita di akhirat. Duit yang tersimpan bukan lagi milik kita, sebab dia akan jadi harta pusaka.

ASYIQ said...

Kak Tirana,

Memang hakikat itu kita sedari tetapi nak mendidik diri redha dan bersyukur tu yang paling perit...perlukan latihan dan istiqamah.
Memang payah nak diri diri kan...

ASYIQ said...

Jinggo,
`jam yg mati pun akan betul 2 kali......`

Bab ni sy kalah sungguh. Phobia dengan teka teki...tapi jenuh fikir baru terfikir..

Btul,btul,btul....(gaya upin dan ipin)

ASYIQ said...

Al-Amin,

Nak mengubah yang sudah biasa di hati dan pemikiran memang sesuatu yang amat payah...kecuali dengan kesungguhan.

Pengikut ASYIQ