JellyPages.com

.:namaku...:.

AHLAN WA SAHLAN

Sebuah blog yang tiada apa....cuma cebisan kenangan sepanjang kehidupan saya.

Semua cerita...mungkin tiada apa utk orang lain...tetapi amat berharga utk saya.

Sunday, May 10, 2009

Tidak ada kebaikan yang sia-sia di sisi Allah



"Apa gunanya saya membaca al-Quran tetapi tidak memahaminya?" tanya seorang murid kepada tok gurunya.


"Bacalah dulu, perlahan-lahan nanti tok akan ajar maknanya," jawab gurunya.


Murid itu terus membaca. Hari demi hari, bulan demi bulan. Lama kelamaan dia berasa jemu dan datang semula bertemu dengan tok gurunya itu.


"Tok, saya masih berasa usaha membaca tanpa memahami makna al-Quran ini sesuatu yang tidak berfaedah," katanya.


"Baiklah, tok akan menyuruh kamu melakukan satu pekerjaan yang lebih bermakna," kata tok guru. Wajah murid itu kembali ceria. Tok guru menyerahkan kepadanya sebuah raga dan berkata, "Kamu cedok air di sungai itu menggunakan raga ini dan curahkan airnya ke dalam kolah di madrasah kita."


Si murid kehairanan. Mesti ada sesuatu yang luar biasa akan berlaku, detik hatinya. Dia ke sungai untuk mencedok air dan dengan tergesa-gesa dia berlari untuk menuangkan air ke dalam kolah. Namun sebaik sampai, air telah habis menitis keluar dari celah-celah raga yang jarang itu. Begitulah dilakukannya berulang-ulang kali. Air menitis keluar dari celah raga dan kolah masih tidak dapat dipenuhi.


"Tok, perbuatan ini lebih tidak bermakna. Kalau tok gantikan raga ini dengan timba, barulah ia boleh menampung air dan kolah akan penuh!"


Tok guru tersenyum. "Setiap yang tok suruh pasti ada maknanya" katanya perlahan.


"Apa maknanya tok?"


"Menimba air dengan raga samalah seperti membaca al-Quran tanpa memahami maknanya," jawab tok guru.


"Sama-sama tidak ada faedahnya. Begitu maksud tok?"


"Tidak, dua-dua ada faedahnya" cepat pintas tok guru.


Anak muridnya jadi lebih hairan.


"Cuba kamu tengok raga yang kamu gunakan sejak tadi itu. Mulanya ia kotor, tetapi sekarang bukankah sudah bersih? Walaupun air di kolah tidak penuh tetapi raga yang kamu gunakan menjadi bersih bukan?"


"Betul tok..." jawab anak murid akur dengan pandangan tok gurunya.


"Ha, begitulah juga hati kamu ketika membaca al-Quran berulang-ulang kali. Walaupun belum memahami maksudnya tetapi paling tidak hati kamu akan dibersihkan dari kelalaian dan gangguan syaitan." tegas tok gurunya.


Muridnya mengangguk. Hebat, rupa-rupanya tok gurunya mendidik, bukan sekadar mengajar.


Moral: Jangan memandang remeh sesuatu amalan baik, walaupun kita tak nampak manfaat dan hikmah di sebaliknya. Sesuatu perkara remeh pada pandangan mata kita tetapi sebenarnya mempunyai hikmah dan kebaikan yang besar di sisi Allah. Disiplinkan diri kita untuk mengutip amalan yang kecil secara istiqamah setiap hari...insyaAllah apa yang kita lakukan akan memudahkan kita untuk melakukan sesuatu amalan yang lebih besar. Al-Quran adalah mukjizat. Membacanya adalah ibadat. Malah memegang dan merenung mashaf juga dianggap amal ibadat. Lakukanlah ibadat ini walaupun sebentar cuma...yang penting setiap hari diamalkan secara istiqamah. Berusaha untuk memahami maknanya adalah satu mujahadah, yang pastinya Allah tidak akan mensia-siakan usaha kita.

4 comments:

chimera said...

betul... tidak ada amalan yg sia-sia di sisi Allah... setiap satu ada ganjarannya.... masalahnya bukanlah susah nak buat kebaikan... tapi nak ikhlas tu yang payah...
tapi.. yelah. Ikhlas atau tak pun, itu jugak Allah tentukan...

selalulah berbuat baik..

ami mahzar said...

Allah yg maha mengetahui segala niat dan amalan kita..

moga kita mendapat kekuatan utk beristiqamah dalam mengerjakan perintah Allah..

ASYIQ said...

chimera,

Nk buat benda baik, kalau dh ada niat dh ditulis satu pahala. Bila dh berjaya buat ditulis plak satu lagi pahala....

Tapi kalau niat nk buat jahat tak pulak mcm tu. Dh buat dosa baru dicatat satu dosa.

Allah Maha Pemurah....

Moralnya kena selalu berniat nk buat baik....

ASYIQ said...

Ami,

InsyaAllah...amiiiiin.

Pengikut ASYIQ